BEST! Aku mesti FOLLOW!

27 October 2009

There's something money can't buy, the EXPERIENCES!

Halu followers ku..

Rasanya sekian lama tidak m'Hhhupdatekan blog ini.

Lama juga tidak merajinkan diri pegi ke Library untuk on9, tp klu ye pun line agak lembap pada ketika itu. Sempat bukak laman utama pastu stuck! Klu masa "stuck" itu digunakan sebaik mungkin,.. barangkali Maggi Kari ku sudah siap dlm 3 min.

Sepanjang mjadi budak Degree in Mkt ni, ternyata kesibukan itu perkara biasa bagi kami. Hanya kami sahaja yg phm dgn pe'el Dr.V kesayangan Has itu. Muehehe. Kami berjuang sehingga titisan terakhir sebelum sampainya report kami sampai ke tgn Dr.V.

Aku sempat packing barangku wpun keesokkan harinya aku kene pergi ke Perak, KL dan seterusnya menghadiri majlis Konvokesyen Diploma ku. Tidak sabar rasanya hendak menjejaki ke IbuKOTA yang umpama New York Malaysia kerana inilah pengalamanku yang pertama.
Aku berharap famili ku semua nya ikut tetapi tidak bagi adikku yang seorang lagi kerana dia ada exam. Akan tetapi aku berjanji akan menangkap gambar dan video pengalaman kami di sana.

Aku pergi ke Perak untuk menziarahi sedara di sana. Di KL, kami diam di sekitar Masjid India, yang terkenal dengan kedai textilenya itu. Kamdar pun dekat. Rata2nya keretanya klu boleh race mcm kat litar Sepang, aku memang xpakar nak crossing jalan. Kami berjalan ke byk gedung membeli belah yang memang memukaukan mata yang seterusnya menggodaku untuk mengeluarkan duit. Di sana cost of living tersangatlah tinggi berbanding tempat kelahiranku di Sarawak. Jarang makanan mencecah RM6 ke atas, contohnya S'pore Chicken Rice masih lagi kurang dari RM6>

Ayahku mengajar kami bagimana caranya untuk menggunakan kemudahan Monorail, komuter dan LRT. Aku juga tidak segan bertanya dengan org sekeliling bagaimana menggunakan mesin layan diri membeli tiket. Now I dah expert, bolehlah. Hahha. Berjalan di kompleks KL ni MEMANG PENAT. Non-stop berjalan sejak pulangnya dari konvokesyen pada pagi itu. Bersambung pada keesokan harinya.

Suasanan konvokesyen memang di selubungi semangat UiTM diHatiku. UiTM S.A tersangatlah bukit2 samapaikan aku yang berpaut dalam bas menjadi tidak stabil gara2 heels ku kene pakai 1.5inch. Memang LOST lah pada mulanya, hanya mengikut arah di mana student2 bergegas ke satu arah. Beginilah perasaan apabila sudah konvo. Terasa penat lelah berjaga, tidur, fokus kami telah dibayar setelah 3 tahun mendamba ilmu. Tidak lupa juga komitmen parents dan kawan2 dalam bentuk nasihat dan wang ringgit kepadaku. Rindu juga rasanya apabila bertemu kembali dengan kawan lama, walaupun kami tidak sempat bergambar setelah majlis konvokesyen berakhir. Semua kembali ke pangkuan parents untuk bergambar dan bergegas pulang. Semuanya scattered away, I duno where to find them. Kamu tahu x, aku kene marah dengan pegawai protokol kerana jubahku singkat di atas paras lutut. JUbahku yang bersaiz "XS" singkat, tetapi kawanku elok je labuh bawah paras lutut. Itu la yang aku tidak puas hati. Kenapa nak salahkan org lain sedangkan sepatutnya semua saiz ikut standard lah beb! Mana ada saiz yang tertera sama, tapi panjang pendek labuh ke tak tidak dipertikaikan. Namun begitu, nasib baik muka ni control steady je semasa bergambar. Elok je aku tgk. Tapi kurungku nampak lebih panjang dari paras jubahnya menampakkan kecacatan. Aaah! Mana2 aja.

Tidak lama lagi aku akan balik semula sebagai warga UiTM menelaah buku memandangkan exam akan start 29 Oct ni. Moga2 sempat lagi aku praktis membuat latihan past year QMT ye. Sekia.


1 comment:

Muhammad Azizul Fikri said...

nice read karina :). i enjoy reading it.